Saya mengembalikan hutang. Tetapi mengapa?

Baru-baru ini, buku Hidupan Liar Hutan dan Hutan dan Medan dan Meadows telah dikembalikan ke sebuah perpustakaan Amerika. Tidak akan ada yang aneh dalam fakta ini jika ia bukan untuk satu keadaan: ia berlaku setengah abad selepas mereka diambil dari sana.

Buku-buku itu dikembalikan ke Perpustakaan Sekolah Tinggi Camelback di Phoenix (Arizona, USA). Dalam nota yang dilampirkan, dilaporkan bahawa keluarga "siswazah" (orang yang tidak dikenali yang menghantar buku melalui surat itu memanggil dirinya sendiri) pada tahun 1959 dengan segera pergi ke negeri lain dan buku-buku itu tidak mempunyai masa untuk menyerahkan.

Pada dasarnya, berita ini tidak dapat memberi perhatian. Tetapi untuk sebab tertentu saya menjadi tertarik dengan kisah ini dan mendapati: mengembalikan buku lama ke perpustakaan kelihatannya menjadi tradisi. Tidak lama sebelum kejadian di Phoenix, "Northern Lights" dikembalikan ke perpustakaan bandar Marshfield di Amerika yang lain oleh Roger Versailles - menghakimi setem, buku itu diserahkan pada musim bunga tahun 1950. Dan dalam bahasa Inggeris, seseorang Portsmouth menghantar £ 20 ke perpustakaan untuk buku X. S. Kasserli "Kereta api dalam tempoh antara peperangan," yang ia ambil dan tidak memberi pada tahun 1977.

Di samping itu, ternyata satu isu almanak bulanan agama Vartija, dikeluarkan lebih dari 100 tahun yang lalu, dibawa ke perpustakaan kota Vantaa, Finland. Tetapi anda semua mempunyai cerita untuk filem Hollywood. Pada tahun 1864, semasa Perang Saudara Amerika, askar-askar pasukan utara oleh nama Gates mengambil di perpustakaan Universiti Washington di Virginia bahawa ahli sejarah British William Francis Patrick Napier "Perang di Semenanjung Iberia dan Selatan Perancis". Selepas 145 tahun, salah seorang saudara angkatan jauh tentera mendapati sebuah buku dalam mesyuarat keluarga dan memutuskan untuk kembali ke perpustakaan.

Dan ini hanya kes yang ditulis dalam berita. Saya mengesyaki bahawa ada beratus-ratus kisah sedemikian di seluruh dunia. Pada pandangan pertama, mereka semua memalukan kemustahilan. Tetapi jika anda berfikir mengenainya, ternyata semuanya adalah logik. Seseorang yang mengambil buku itu sendiri, katakan, 50 tahun yang lalu, dan kemudian terlupa mengenainya, tiba-tiba mendapatinya di perpustakaannya. Dia merasakan ringan oleh hati nurani dan memutuskan untuk memulangkan buku itu, dengan itu menerima kelonggaran. Ia seolah-olah saya bahawa tindakan sedemikian dapat dibandingkan dengan sedekah yang sen: mereka berkata, dan melakukan perbuatan yang baik, dan dia tidak kehilangan apa-apa. Sebaliknya, mungkin seorang lelaki pertengahan umur, setelah menemui buku orang lain di rumahnya, mula memikirkan belia sendiri. Tetapi ingatan disusun supaya peristiwa-peristiwa masa lalu kelihatan sangat terang, sementara peristiwa baru-baru ini akan ditutup dengan kabut kelalaian. Dan secara umum, kembalinya buku itu - sebagai pemulangan kepada belia.

Dan dengan buku-buku yang dikembalikan ke perpustakaan selepas kematian mereka yang membawa mereka, masih lebih mudah. Saya cukup yakin bahawa ini adalah promosi diri yang bergaya. Masih - anda menyerahkan buku dan, jika anda bernasib baik, anda akan mendapat berita.

Dan apa yang akan anda lakukan jika anda dapati di rumah anda sebuah buku yang anda ambil di perpustakaan sekolah di gred kedua? Penyerahan? Dan jika ya, mengapa?

Tonton video itu: 3 Cara Melunasi Hutang Dengan Bijak (November 2019).