Cara terbaik untuk menghukum seorang kanak-kanak

Ketika kita menghukum anak, kita selalu dipandu dengan niat yang terbaik: untuk membetulkan, mengajar, menunjukkan "apa yang baik dan yang buruk." Tetapi bagaimana kaedah pendidikan tegar sebenarnya memberi kesan kepada anak anda dan adakah mereka selalu membawa kepada hasil yang diinginkan?
* Hukuman fizikal. Untuk memulakan, hari ini ini adalah bidang kuasa. Tetapi yang paling penting, mereka tidak menyelesaikan masalah itu. Mendekati anak yang memalukan dan menahan diri. Satu-satunya perkara yang dia pelajari adalah untuk melepaskan air, mengelak dan berbohong.
* Boycott. Kanak-kanak akan berasa buruk dan tidak disayangi. Tetapi dia tidak mungkin meneka bagaimana untuk memperbaiki diri. Sesungguhnya, dalam tindakannya dia dipandu oleh skim terbaik yang boleh dia temui. Teka-teki "jangan buat itu" dengan kanak-kanak. Jika "begitu" (seperti yang saya fikir terbaik dari semua) adalah buruk, maka bagaimana baiknya? Daripada diam secara senyap, lebih bijak untuk membincangkan pelanggaran dan akibatnya dengan tenang.
* Long moralizing. Semakin lama anda menyiarkan, lebih peduli anak anda menjadi apa yang sedang berlaku. Dia perlu menyelesaikan masalah itu, dan tidak mendengar ceramah yang tidak dapat menolongnya dengan cara apa pun. Anda harus berkomunikasi dengan kanak-kanak dengan prinsip "mendengar aktif", bercakap sedikit sebanyak mungkin, sebaliknya menggalakkan anak-anak untuk mencari jalan keluar dari situasi semasa.
* Hukuman oleh buruh. "Nakhamil - anda akan menyapu minggu ini," bukanlah pilihan yang membina, kerana kanak-kanak itu mula menganggap tugas rumah itu sebagai hukuman. Hanya jangan mengelirukan ini dengan pampasan untuk kemudaratan daripada kesalahan yang dilakukan: "Broke - sekarang lakukan sendiri, bertaburan - kumpulkan." Secara umum, lebih tua kanak-kanak itu, penekanan lebih banyak harus diletakkan bukan pada kesalahan itu sendiri, tetapi dalam perjalanan untuk membetulkan apa yang telah dilakukan.
* Kurangnya hiburan. Jahat jenis ini adalah salah satu yang paling pedagogi. Negatif tidak ditambah kepada kehidupan kanak-kanak, tidak ada kerosakan kepada kesihatan mental dan fizikal. Ingatlah, hukuman itu haruslah mengikut kesalahan itu serta-merta dan diiktiraf oleh pelaku. "Kami tidak akan pergi ke pawagam esok, kerana anda kurang ajar pada hujung minggu" - ia tidak berfungsi, sebab sebab dan akibatnya terlalu jauh pada waktunya.
* Kesan semula jadi akibat salah laku. Sebenarnya, ini bukan hukuman, tetapi hanya satu peluang untuk kanak-kanak melihat sendiri akibat negatif dari perbuatannya yang tidak senonoh. Dia berbohong dan terperangkap dalam kebohongan - kini dia redhed dengan malu, dia memecahkan pensil - kini tidak ada apa-apa untuk menarik, dia kurang ajar kepada kawan - anda tidak dijemput untuk ulang tahunnya.
Benar, agar akibat semula jadi berlaku, apabila berkomunikasi dengan kanak-kanak, beberapa syarat mesti diperhatikan:
- Bagaimana, bagaimana, mengapa anda perlu lakukan dan apa yang akan berlaku jika anda berkelakuan tidak betul, anda harus mengatakan sekali;
- Jika kesan negatif dari kesalahan tidak berlaku (contohnya, ia "diluluskan" apabila ia tidak belajar pelajaran), hanya mengabaikan fakta ini;
- Apabila akibatnya datang, jangan gembira: "Tetapi saya memberitahu anda, tetapi saya memberi amaran kepada anda!" Mudah dengarkan kisah kanak-kanak malangnya dan simpati, kerana untuk meneruskan kegagalan ini sentiasa sukar.

Tonton video itu: Cara mengatasi murid yang bermasalah dalam disiplin di sekolah tanpa sentuh mereka (November 2019).