Kenapa yogis menahan nafasnya

Beberapa tuan yoga boleh menahan nafasnya lebih lama daripada setengah jam tanpa sebarang kerosakan terhadap kesihatan mereka. Kenapa mereka melakukannya dan adakah ia layak untuk berusaha untuk semua orang yang mengamalkan yoga?

Berminat dalam yoga hatha, kita cepat atau lambat berhadapan dengan pelaksanaan nafas. Diyakini bahawa dalam yoga, anda mesti terlebih dahulu mencapai kesempurnaan dalam asana dan hanya meneruskannya pranayama (teknik pernafasan) dan kriyam (pembersihan amalan pernafasan). Walau bagaimanapun, kadar kehidupan moden yang cepat menentukan peraturannya sendiri, dan sering kali kita menguasai asanas, pranayamas, kriyas, dan teknik meditasi pada masa yang sama.

Terdapat dua aspek untuk menyembuhkan penangguhan dalam yoga: tenaga dan fizikal. Pertama saya akan bercakap tentang yang pertama dari mereka. Patanjali memanggil Pranayama suatu jeda antara penyedutan dan pernafasan. Dari sini kita dapat menyimpulkan bahawa bahagian terpenting pranayama memegang nafas, atau Kumbhaka, yang bermaksud "kapal", "pengekalan".

Kelewatan pernafasan diamalkan baik pada pernafasan (dengan tenaga yang paling kuat dan kesan fisiologi) dan atas ilham. Mengikut falsafah yoga, mereka dapat memimpin orang dari dunia duanya: menghirup diniakan sebagai tindakan positif aktif, nafas - sebagai negatif pasif, dan nafas memegang melambangkan keseimbangan dua lawan. Di samping itu, secara kerap berlatih menghidupkan nafas, yogi belajar untuk mematikan dialog dalaman dan melampaui egonya, dan setelah menguasai kemahiran ini semakin banyak, dia mungkin tidak bernafas lebih lama lagi.

Terdapat juga pendapat bahawa amalan ini menyumbang kepada kebangkitan emosi yang ditindas, serta mendedahkan apa yang dipanggil bahan karma, yang merujuk kepada pengalaman dan pengalaman yang terkumpul sepanjang hayat sebelumnya. Sekiranya ini berlaku, seseorang itu mungkin merasa terkejut secara psikologi dan fizikal dan malah jatuh ke dalam keadaan yang sama dengan kemurungan. Tetapi jika dia terus senantiasa memegang nafas, maka selepas itu kesedaran dan tubuh akan mula dibersihkan dari beban karma, keadaan euforia, dan kemudian harmoni mental akan muncul.

Kelewatan pernafasan juga mempunyai kesan fisiologi yang kuat pada tubuh. Sentiasa melaksanakannya selama sekurang-kurangnya 20-90 saat, kami membantu paru-paru untuk menyerap oksigen daripada udara yang disedut. Dibuktikan bahawa dengan pernafasan normal, badan menyerap hanya oksigen 6-7%, dan pegangan nafas membolehkan anda meningkatkan angka ini dengan lebih daripada 20%.

Apabila seseorang memegang nafasnya selama satu setengah hingga lima minit, proses yang sangat menarik dicetuskan dalam tubuhnya: perubahan peredaran darah, terdapat aliran oksigen aktif ke jantung dan otak, tubuh mula aktif mengonsumsi oksigen dan gula dalam otot, karbon dioksida dilepaskan ke dalam darah penting untuk fungsi sel biasa. Amalan tetap dalam hal ini merangsang sistem kekebalan tubuh, membantu mengatur kerja semua sistem tubuh, mengatasi penyakit kronik dan memperlambat proses penuaan.

Sudah lewat dalam waktu bernafas selama lebih dari lima minit, tentu saja, untuk beberapa orang. Kajian saintifik menunjukkan bahawa dalam kes ini, tubuh manusia menjunam ke dalam keadaan anabiosis: denyutan nadi secara dramatik, orang itu menjunam ke dalam keadaan rehat yang lengkap atau, dalam bahasa yoga, ke dalam meditasi yang mendalam.

Terdapat perbezaan antara pegangan nafas, yang bertujuan untuk menenangkan minda dan rendaman dalam meditasi, dan teknik pembersihan - kriyas. Apabila kita belajar untuk bernafas terhadap latar belakang pernafasan yogic yang lengkap atau nadi shodhana pranayama, minda menjadi lebih tenang, dan kelewatan menjadi lebih mudah, walaupun lebih lama. Ia adalah teknik-teknik yang boleh membawa kita melampaui dualitas dunia.

Apabila kita menahan nafas setelah beberapa pendekatan dari kapalabhati dan melakukan agnisara-kriya atau nauli, sudah cukup untuk tidak bernafas selama setengah minit. Tujuan amalan ini adalah untuk merangsang kerja semua sistem badan secara maksimum, untuk membangkitkan minda dan mengaktifkannya. Sebaik-baiknya, amalan pembersihan kriy perlu diimbangi oleh pranayama yang tenang.

Untuk menguasai pernafasan harus berhati-hati, tanpa fanatik. Tidak perlu mengejar tempoh: kelewatan itu harus cukup selesa supaya selepas itu anda dapat dengan selamat melepaskan bandhi (sebagai peraturan, mereka perlu diadakan semasa amalan pernafasan) dan mengambil nafas biasa atau menghembus nafas. Ia harus berhati-hati terutama untuk orang-orang dengan hipertensi, penyakit jantung, dan gangguan neuropsychiatrik.

Saya juga menasihati anda untuk belajar memerhati pernafasan dalam kehidupan seharian, terutamanya semasa tekanan, apabila pernafasan rosak. Semakin perlahan seseorang bernafas dan semakin lama nafasnya, semakin lama ia hidup.

Pautan berguna:

Sesi video "Nafas Yoga", "Yoga for beginners" dengan Inna Vidgof dan Viktor Korolkov, "Yoga for beginners" dengan Inna Vidgof dan Ravi Kumar dalam perpustakaan video kecergasan kelab "LIVE!".

Tonton video itu: Cara Mengatasi Sesak Nafas Dengan Cepat Dan Mudah (November 2019).