Watson john brodes

Psikologi Amerika, pengasas behaviorisme. Dia benar-benar yakin bahawa proses pemikiran mahupun pengalaman adalah subjek penyelidikan untuk psikologi. Menurut Watson, hanya tingkah laku manusia yang patut dipelajari.

John Watson (John Broadus Watson, 1878-1958) dibesarkan di negeri AS di Carolina Selatan. Ibu bapanya tidak terlalu baik, dan ketika anak lelaki itu berumur 13 tahun, bapanya dengan skandal meninggalkan keluarganya. Ibu, seorang wanita yang sangat dominan, memutuskan untuk mendidik Watson dalam semangat keagamaan, menegaskan bahawa anaknya menjadikan kerjaya sebagai imam. Melawan kehendaknya sendiri, John Watson memasuki Universiti Baptis di Greenville dan cemerlang dengan lulus pada tahun 1900.

Pada tahun yang sama, ibu Watson meninggal dunia. Dibebaskan dari jagaannya, John tiba-tiba mengubah keputusannya mengenai profesion itu - dia menjadi pelajar lagi, tetapi kali ini institusi pendidikan sekular. Beliau memasuki University of Chicago, dari kursus pertama yang dia berminat dengan psikologi dan dalam tiga tahun tidak hanya menyelesaikan program pendidikan yang diperlukan, tetapi berjaya mempertahankan gelarnya, menjadi Ph.D paling muda dalam sejarah universiti dan guru termuda. Secara kebetulan, tesis Watson ("Pendidikan Haiwan: Kajian Pengembangan Fisiologi Tikus Putih Bergantung pada Pertumbuhan dan Pembangunan Sistem Sarafnya") adalah karya saintifik yang pertama, tujuan pemerhatiannya adalah tikus. Selepas itu, ubat, fisiologi dan farmakologi, seperti yang diketahui, telah mengambil eksperimen Watson ke dalam perkhidmatan dan menggunakan tikus ini untuk eksperimen.

Lima tahun kemudian, John Watson menerima jemputan dari Universiti Baltimore untuk mengetuai jabatan psikologi eksperimen. Di sana ia meneruskan eksperimennya dengan hewan, dan juga secara aktif terlibat dalam pengembangan arah baru, memberinya nama kelakuan (psikologi tingkah laku). Beliau menganggap banyak penemuan saintis mengenai keadaan jiwa manusia yang naif dan buta, sebahagiannya kerana mereka berdasarkan kajian tentang proses pemikiran dan keadaan emosional seseorang. "Perilaku adalah satu lagi perkara," kata Watson. "Segala-galanya semulajadi dan jelas, semua tindak balas boleh dipelajari."

Pada tahun 1913, John Watson menerbitkan buku pertamanya, Psikologi dari Perspektif Kelakuan. Di dalamnya, beliau bukan sahaja bercakap tentang kemunculan tindak balas tertentu organisma (iaitu, mengenai ciri-ciri tingkah laku), tetapi juga mencadangkan sepenuhnya meninggalkan kajian kesedaran manusia, mempercayai penyelidikan mengenai subjek yang meragukan itu menjadikan psikologi menjadi pseudoscience yang spekulatif dan berat sebelah.

Sudah cukup aneh, banyak ahli psikologi bersetuju dengan Watson, dan behaviorism hampir menjadi sangat meluas. Adalah adil untuk mengatakan bahawa dalam karyanya John Watson selari dengan ahli akademik Rusia Pavlov: kedua-duanya mengkaji proses tingkah laku dan faktor-faktor yang menentukannya, dan kedua-duanya melakukan pelbagai eksperimen (Watson masih pada tikus, Pavlov adalah pada anjing).

Nampaknya John Watson berada di ambang kemuliaan yang hebat: mereka bercakap tentang dia dalam kalangan akademik, universiti menggandakan gaji dan memperluas makmal untuk penyelidikan, para pelajar membongkar kuliahnya. Walau bagaimanapun, skandal berhenti kerjayanya di berlepas sendiri: Isteri Watson menerbitkan surat daripada suaminya di akhbar tempatan, yang ditujukan kepada perempuan simpanannya, pelajar muda Rosalie Reiner. Akibatnya, Watson kehilangan bukan hanya keluarganya, tetapi juga makmal universiti dan kedudukan mengajar. Selepas percubaan gagal untuk mendapatkan pekerjaan di pusat-pusat penyelidikan lain, Watson tidak mempunyai pilihan selain untuk menukar bidang aktivitinya: ia menjadi ejen pengiklanan.

Dalam kerjaya baru, pemerhatiannya dalam bidang tindak balas tingkah laku manusia telah membantu beliau. "Ia cukup untuk mencari rangsangan yang diperlukan," katanya, "untuk menimbulkan reaksi yang dikehendaki di kalangan beribu-ribu pengguna. Saya tahu tentang insentif yang paling banyak. Saya sendiri datang dengan teori ini dan membuktikan keberkesanannya. " John berkahwin dengan Rosalie, dan pada tahun 1930, dengan perbelanjaan mereka sendiri, mereka bersama-sama menerbitkan buku "Behaviorism." Walaupun tahun-tahun berikutnya, aktiviti utama Watson kekal sebagai pengiklanan, dia tidak meninggalkan sains secara pasti, tetapi menulis secara eksklusif di atas meja.

Kematian Rosalie yang tidak dijangka pada tahun 1945 adalah pukulan yang paling kuat kepada John. Dia benar-benar masuk ke dalam dirinya. Daripada beberapa orang yang rapat yang terus berkomunikasi dengan Watson, sesetengah percaya bahawa dia hanya kehilangan fikirannya daripada merindukan kekasihnya. Lain-lain, sebaliknya, mengatakan, walaupun pengasingannya, Watson masih aktif bekerja, membuat eksperimen dan menulis banyak. Kemungkinan besar, yang terakhir adalah betul.

Pada tahun 1958, sejurus sebelum kematiannya, John Watson membuat api besar di halaman rumahnya sendiri - dia membakar sejumlah besar kertas, manuskrip, buku. Isyarat ini membaca kesalahan tidak disenarai. Lagipun, sekali dalam memalukan, dia diusir dari masyarakat akademik untuk yang paling tidak masuk akal, pada pendapatnya, sebab - dia jatuh cinta dengan seorang gadis. Watson tidak mahu meninggalkan buruhnya untuk kemakmuran sains.

Tonton video itu: Animal Collective - Brother Sport Official Video (November 2019).