Mandala

Nama itu diterjemahkan dari bahasa Sanskrit sebagai "lingkaran", "cakera". Psikologi moden telah mengadopsi teknik mewujudkan mandalas kerana sifat-sifat meditatifnya.

Mandala boleh menjadi peta Alam semesta, sebagai model khusus makro atau mikrokosmos, dan rancangan untuk struktur megalitik (struktur prasejarah dari blok batu besar - dolmens, Stonehenge, dan lain-lain), dan corak ajaib. Dan juga memenuhi semua matlamat ini pada masa yang sama.

Struktur klasik mandala adalah lingkaran luar di mana persegi itu tertera dengan lingkaran lain di dalamnya. Pusat bulatan dalaman adalah jantung mandala, biasanya mengandungi imej atau simbol. Bahagian segi empat melambangkan empat sisi dunia, masing-masing bersamaan dengan dewa penjaga (Lokapala): Kubera (utara), Indra (timur), Varuna (barat), Yama (selatan).

Mandala boleh menjadi dua dimensi (dibuat dengan warna, pasir berwarna, bersulam dengan benang), atau tiga dimensi, seperti contoh monumen Buddha terbesar di Bumi - Borobudur (pulau Jawa, Indonesia, abad IX), bahan yang merupakan batu.

Apabila para bhikkhu Buddha membina mandala, mereka bermeditasi pada mereka sendiri dan menyedarkan orang percaya yang mengamati proses itu. Beberapa kali tindakan serupa berlaku di Muzium Nicholas Roerich di Moscow. Mencipta mandala berlangsung sekurang-kurangnya seminggu, dan pada hari terakhir ia mestilah dimusnahkan, untuk memperkuatkan tindakan salah satu daripada postulates Buddha utama mengenai ketidakstabilan segala sesuatu. Semasa upacara itu, mandala adalah tempat tinggal (istana) makhluk ilahi, yang diminta untuk keluar pada hari terakhir.

Dalam dunia sekular, mandala telah menemui tempatnya dalam psikoterapi sebagai kaedah mengenal pasti dan mengatasi masalah mendasari individu. Muncul walaupun istilah mandaloterapi. Di sini makna agama mandala (kepekatan dan mengatasi kekacauan dalaman) digunakan sebagai faktor tambahan.

Inti dari kaedah ini adalah dalam praktik amali-meditasi untuk mewujudkan Mandala anda sendiri, seseorang yang tidak sengaja datang dengan sentuhan dengan intinya: kebimbangan tersembunyi datang ke permukaan, menyampaikan dirinya kepada tuan dan ahli psikologi.

Pertama, ahli terapi menggunakan mandala untuk mendiagnosis keadaan pelanggan: imej buatan manusia dengan segera mendedahkan sebilangan emosi tertentu. Mekanik bekerja dengan lukisan adalah seperti berikut: ia adalah "dibaca" (mereka menganalisis konflik yang ada), kemudian cat pada perubahan yang diinginkan atau mengubahnya sama sekali. Yang terakhir adalah perlu bagi keputusan sedar untuk mengubah sesuatu untuk mencapai alam bawah sedar. Yang paling penting di sini adalah tafsiran yang tepat tentang mandala oleh pakar yang berpengalaman.

Mandala juga digunakan sebagai kaedah bekerja dengan mimpi. Ph.D., saintis terkenal di dunia dalam bidang mimpi, Patricia Garfield (Patricia Garfield) dalam bukunya "The Path to Bliss" mengajar anda untuk bekerja dengan alam bawah sedar, mempelajari bahasa mimpi. Mula-mula, anda mula menyimpan diari impian, di mana anda merekodkan dan menyusun kategori kategori yang berbeza (menakutkan, pembantu, dll) dan belajar menghafal butiran yang diperlukan, dan kemudian memindahkannya ke mandala impian peribadi anda.

Dalam bukunya, Garfield menjelaskan maksudnya dengan cara ini: "Jung memberitahu kami bahawa tidak ada perkembangan linier, tetapi hanya" I. " Menyedari ciri-ciri imej impian anda, menyampaikannya dalam bentuk yang kelihatan dan meletakkannya pada mandala, anda tidak hanya menyatakan diri anda dalam penciptaan seni. Pada dasarnya, anda membuat semula diri anda, imej dengan imej, cat dengan cat - sehingga diri anda benar mendapat bentuknya. "

Adepts selepas perjalanan di luar persepsi standard juga menarik mandalas. Pertama, ia membantu mereka menumpukan perhatian mereka dan menghafal imej yang mereka lihat semasa pengalaman. Kedua, mereka berehat dan kembali kepada realiti setiap hari. Juga, penciptaan mandalas boleh dipanggil salah satu cara.

Tonton video itu: Blastoyz - Mandala (November 2019).