Kekecewaan

"Yang tidak membunuh saya akan menjadikan saya lebih kuat," kata Nietzsche. Malah, dengan kata-kata ini, beliau menerangkan mekanisme kekecewaan. Pakar psikologi cenderung bersetuju dengan ahli falsafah Jerman yang hebat: emosi negatif yang kita alami adalah prasyarat untuk perkembangan dan pertumbuhan keperibadian.

Salah satu penyelidik yang paling terkenal adalah frustrasi psikologi Amerika Saul Rozentsveig (Saul Rosenzweig, 1907-2004). Dia mendefinisikannya sebagai tindak balas badan terhadap halangan-halangan yang tidak dapat diatasi untuk memuaskan apa-apa keperluan penting. Walau bagaimanapun, ramai yang sezamannya tidak melepaskan peluang untuk membetulkan tuan: ini bukan hanya "semacam reaksi", tetapi reaksi yang dinyatakan dalam emosi negatif (kemarahan, kebimbangan, panik, iri hati, rasa bersalah, dan sebagainya).

Sebagai peraturan, semakin kuat motif, semakin terang kekecewaan berlaku apabila mustahil untuk mencapai matlamat. Sebagai contoh, jika kita terlambat untuk bekerja atau tarikh, maka, terjebak dalam kesesakan lalu lintas, kita mengalami kerengsaan dan kemarahan. Perasaan yang sama membebankan kita apabila kita mendengar berita bahawa bank, di mana semua tabungan kita ditumpuk, bangkrut. Walau bagaimanapun, adalah jelas bahawa tahap kemarahan dalam kes kedua adalah lebih tinggi.

Faktor yang menghalang kita daripada mencapai matlamat dan mencetuskan kekecewaan, boleh menjadi luaran dan dalaman. Orang luar adalah orang yang tidak memenuhi harapan, contohnya, suami, yang tidak membuat kerjaya dalam perniagaan, atau seorang anak perempuan yang, selepas sepuluh tahun kerja, telah meninggalkan piano. Serta peristiwa, sebagai contoh, penerbangan tertangguh, percutian yang rosak oleh cuaca buruk, kesesakan lalu lintas yang telah disebutkan, atau majeure force bank. Faktor dalaman termasuk ketakutan, batasan fizikal, norma sosial, hambatan, dan sebagainya.

Ciri utama kekecewaan ialah ia selalu menjadi tindak balas kepada keadaan yang telah berlaku, yang tidak dapat diubah pada masa ini. Satu contoh mudah: setelah keluar dari tabiat ke kedai dan tidak mencari yogurt kegemaran di sana, seseorang mengalami kecewa dan kecemasan untuk seketika. Sebagai peraturan, sedikit kemudian, emosi negatif hilang, memberi laluan kepada penyelesaian alternatif - pergi ke kedai lain, pergi ke yogurt esok atau selama seminggu, "pindahkan" ke keju cottage.

Dalam setiap kes, kekecewaan berlaku secara berbeza. Sesetengah mungkin mengambil masa beberapa minit untuk mengatasinya, yang lain mungkin mengambil masa beberapa tahun (walaupun dalam kes ini masalahnya biasanya lebih serius daripada ketiadaan yogurt kegemaran anda di pasar raya atau pergaduhan dengan pasangan anda). Pada akhirnya, seberapa cepat seseorang mengatasi kekecewaan bergantung kepada jenis psycho-nya, kebolehan adaptif, keyakinan dan iman dalam kekuatannya sendiri.

Pakar-pakar moden cenderung melihat kekecewaan dengan cara yang positif - seperti sinonim dengan sedikit psikologi, yang memberi motif untuk membuat perubahan kewujudan. Adalah mustahil untuk mengelakkan sepenuhnya pengalaman yang tidak menyenangkan, kehidupan sentiasa murah hati dengan situasi yang menyebabkan kita pelanggaran, kemarahan atau serangan pencerobohan. Tetapi kekuatan setiap orang meningkatkan kekebalan mereka terhadap negatif. Untuk ini, ahli psikologi, jurulatih dan penulis buku dengan gaya "membantu diri" mengajar kita untuk mengenali tanda-tanda kekecewaan, untuk abstrak daripadanya, dan juga untuk membangunkan kemahiran komunikasi dan memperbaiki sebagai langkah pencegahan. Oleh itu, seseorang boleh membina perisai psikologi yang cukup kuat, yang akan membantu bukan sahaja untuk menghidupkan kembali situasi negatif, tetapi juga dengan cepat mencari penyelesaian alternatif kepada masalah itu. Jadi, menurut Nietzsche, menjadi lebih kuat.

Tonton video itu: &%$#@! KEKECEWAAN AREMANIA SEISI STADION (Oktober 2019).