Tahu kurang - tidur ketat?

Untuk mencari resipi untuk hubungan yang bahagia, kadang-kadang psikolog menghadapi paradoks. Sebagai contoh: orang yang sudah berkahwin selama beberapa dekad, kurang mengenal satu sama lain daripada pengantin baru, dan lebih puas dengan perkahwinan mereka.

Pemerhatian paradoks ini dibuat oleh psikolog dari University of Basel (Benjamin Scheibehenne) dan (Jutta Mata) bersama seorang profesor psikologi (Peter Todd) dari University of Indiana.

Cuba untuk mendedahkan formula hubungan bahagia dan, yang paling penting, jangka panjang, saintis membandingkan kesatuan pasangan muda dan tua. Penyiasatan itu melibatkan 38 pasangan pengantin lelaki (berkahwin dari satu hingga dua tahun) dan 20 pasangan yang telah merayakan ulang tahun perkahwinan ke-40 mereka. "Kami sengaja memilih kategori yang berbeza untuk tinjauan itu untuk melihat perbezaannya dengan jelas," kata Jutta Mata. Para penyelidik meminta pasangan suami secara terperinci mengenai pandangan politik, hobi dan selera gastronomik pasangan mereka.

Ternyata perwakilan orang muda tentang satu sama lain jauh lebih tepat dan penuh daripada orang tua. "Perbezaan yang paling jelas dalam jawapan berkenaan tabiat makan dan hobi," kata Jutta Mata. Sebagai contoh, seorang lelaki mengatakan bahawa hidangan kegemaran isterinya adalah kambing rebus, walaupun sebenarnya dia telah menjadi vegetarian selama sepuluh tahun. " Adalah menarik bahawa sebelum tinjauan, semua pasangan warga tua menyatakan dengan yakin bahawa mereka tahu bahagian mereka sebagai diri mereka sendiri.

"Kami meramalkan keputusan yang sangat berbeza," kata Peter Todd, seorang profesor psikologi. - Sudah dijangkakan bahawa semakin lama kesatuan itu semakin kuat, lebih banyak orang menyedari antara satu sama lain. Tetapi ternyata sebaliknya. Apa sebabnya kita masih perlu tahu. Ia hanya jelas bahawa dari masa ke masa, minat rakan-rakan antara satu sama lain melemah, tetapi ini tidak menjejaskan hubungan. " Memang, walaupun kesedaran antara satu sama lain, pasangan yang paling berpengalaman, tidak seperti pasangan muda, mengatakan mereka benar-benar bahagia dalam perkahwinan. Sementara pengantin baru - jisim tuntutan antara satu sama lain.

Para saintis telah mencadangkan: mungkin penjelasannya adalah bahawa orang yang hidup berdampingan selama bertahun-tahun mula menyifatkan kebiasaan dan ketagihan mereka kepada pasangan, yang secara automatik mengurangkan keperluan untuk mempelajari sesuatu yang baru tentangnya. Di samping itu, selama ini banyak orang mengubah selera mereka, sementara idea-idea kami tentang mereka tetap sama.

Saya fikir ia terlalu awal untuk membuat kesimpulan yang serius: penyelidikan jelas tidak selesai, dan ia akan menjadi baik untuk meningkatkan kumpulan responden. Dan lebih-lebih lagi, tidak seperti rakan sekerja saya, saya tidak akan berpendapat bahawa kekurangan kesedaran rakan kongsi tentang satu sama lain adalah kunci kepada perkahwinan yang panjang.

Tetapi di sini saya teringat Exupery: "Untuk mencintai bukanlah untuk melihat antara satu sama lain. Untuk mencintai adalah melihat ke satu arah. " Mungkin ini adalah penjelasan yang paling tepat untuk fakta bahawa orang yang kesatuan dengan penghormatan telah bertahan dengan ujian masa, kadang-kadang mereka mengenal satu sama lain bukan sekadar pemula penyayang. Dan mungkin penjelasan ini sudah cukup?

Tonton video itu: 5 Diet Konyol Yang Sering Dilakukan di Indonesia (Oktober 2019).