Bagaimana untuk mengatasi rasa bersalah terhadap makanan?

Kadang-kadang, bukannya menikmati hidangan yang lazat di sebuah restoran, kita mendapat gelisah dan memaki diri kita untuk apa yang kita makan. Kami rasa bersalah kerana tidak lagi menunaikan janji-janji yang diberikan kepada diri kita sendiri - "tidak makan manis dan tepung," "menolak untuk makan selepas 18 pada waktu petang", "hanya makan salad untuk makan malam", dan sebagainya. Kerana kesengsaraan hati nurani ini, kita menjadi tertekan dan bergerak dari orang yang tersayang. Marilah kita beritahu anda cara menangani lekukan emosi negatif ini kerana makanan.

Apakah bersalah?

Rasa bersalah adalah, sebenarnya, suatu bentuk psikologi diri terhadap sesuatu yang dilakukan atau tidak dilakukan. Pada asas pengalaman yang selalu negatif ini adalah dua kepercayaan asas. Yang pertama: "Saya harus melakukan ini dan itu", dan yang kedua: "Jika saya tidak melakukan apa yang saya fikir adalah betul dan perlu untuk diri saya, maka saya buruk, lemah, kalah, dan .d. " Pada masa yang sama, kitaran ganas fikiran kita paling kerap tidak mempunyai sebab yang objektif. Ia hanya hasil dari sikap dan kepercayaan kita tentang diri kita sendiri dan orang-orang yang kita patut. Oleh itu, perasaan bersalah kerana beberapa produk "salah" atau "tidak sihat" berkait rapat dengan persepsi kita tentang imej badan kita, daya tarikannya. Sebagai contoh, jika kita menganggap diri kita tidak cukup nipis, maka setiap keping kek lazat akan menjadi pencetus yang mencetuskan idea bahawa kita adalah "watak lemah", "malang", "tidak menarik", dan sebagainya.

Mengapa menyalahkan diri anda kerana makan yang buruk?

* Kami kehilangan banyak tenaga. Menyalahkan diri anda untuk sesuatu yang sangat membosankan, kerana ia boleh terus selama-lamanya. Sesetengah orang, tentu saja, cuba meredakan rasa bersalah dengan bantuan ritual tertentu (latihan berjam-jam, diet berat selepas "keramaian"), tetapi sering kali mereka tidak membawa kelegaan yang diperlukan.

* Kita mula makan lebih banyak makanan yang "buruk". Apabila kita menyalahkan diri kita untuk sesuatu, kita rasa "buruk", dan kita benar-benar mahu menghukum diri kita sendiri. Oleh itu, selalunya mekanisme pemikiran hitam-putih tidak disedari oleh kami: "Jika saya bertindak dengan teruk, maka biarlah lebih buruk lagi." Sebagai contoh, bukannya perlu memakan ayam belanda dengan salad sekali lagi setelah makan pizza, kita tidak menyedari diri kita, lebih bersandar pada tepung, manis atau gemuk.

* Kami berhenti menikmati kehidupan. Keseronokan makan adalah salah satu keperluan asas kami. Dan jika kita makan sesuatu yang berbahaya, tetapi lazat, tanpa rasa bersalah, maka kita merasakan kegembiraan dan kesempurnaan hidup. Dan ia secara emosi memenuhi kita, memperkaya. Dan apabila hidangan kegemaran menyebabkan emosi negatif, maka secara beransur-ansur kita kehilangan keupayaan untuk menikmati kehidupan, yang, dalam kes-kes yang teruk, mengancam dengan perkembangan kemurungan.

* Kami kehilangan hubungan dengan orang tersayang. Apabila kita memikirkan apa dan berapa banyak kita makan di waktu petang, kita secara psikologi memisahkan diri kita dari rakan-rakan dan saudara-mara. Memang, selain menikmati pertemuan dengan mereka dan komunikasi, kami sibuk dengan penggalian diri.

Bagaimana untuk mengatasi rasa bersalah terhadap makanan?

Pertama, jelas mengenali perasaan negatif anda. Kemudian tanyakan kepada diri anda sendiri soalan-soalan berikut: "Apakah peraturan dalaman saya yang saya melanggar dengan memakan hidangan ini?", "Apakah akibatnya ini mengancam saya?", "Apakah jenis orang ini membuat saya?", "Apakah kepercayaan ini berdasarkan?". Juga bertanya kepada diri sendiri: "Bolehkah saya membuat pengecualian untuk diri saya dari segi pemakanan demi emosi positif?", "Apa perasaan yang saya rasakan kepada orang yang dekat dengan saya?", "Apa yang saya dapat dari bertemu dengan mereka?".

Setelah menganalisis semua ini, tulis di atas kertas, jenis orang yang anda ingin menjadi, dan bagaimana ideal ini harus dimakan. Buat senarai situasi sampel di mana emosi positif yang dihasilkan akan menjadi lebih penting daripada apa yang masuk ke dalam perut anda. Setuju dengan diri sendiri bahawa dalam kes ini anda membenarkan diri anda makan apa sahaja yang anda mahukan. Juga analisa situasi di mana anda makan sesuatu yang berbahaya seperti itu, tanpa pampasan moral dalam bentuk emosi positif (contohnya, mekanik mengunyah cip di tempat kerja atau popcorn - pada rancangan filem yang membosankan). Selepas itu, cuba untuk mengesan kes-kes ini dan mengawal bekalan kuasa.

Tonton video itu: RUKYAH PENYEMBUH SEGALA PENYAKIT SECARA EFEKTIFRUQYAH TO CURE ALL TYPES OF ILLNESS EFFECTIVELY (Oktober 2019).