Pattabhi jois

Salah seorang tuan yang hebat pada abad kedua puluh. Beliau adalah seorang guru sekolah yoga kecil di Mysore, dan menjelang akhir hidupnya, dia menjadi pemimpin rohani dari ratusan pusat di seluruh dunia. Amalan yoga bermula pada usia 12 tahun.

Shri Pattabhi Jois (Sri Krishna Pattabhi Jois, 1915-2009) dalam keluarga Brahmin tradisional di India Selatan. Dari zaman kanak-kanak ia dikelilingi oleh suasana keagamaan, dan Joyce menghafal teks suci. Pada usia 12, dia mula-mula melihat mentornya masa depan, Sri Krishnamacharya, ketika menyaksikan pertunjukan demonstrasi yang diberikan oleh tuannya. Joyce gembira bertemu seorang guru terkenal dan menghabiskan dua tahun bersamanya dalam latihan harian.

Selepas dua tahun belajar, cara guru dan pelajar menyimpang untuk seketika. Sri Krishnamacharya memutuskan untuk melakukan perjalanan di seluruh negara dan mengajar, dan Pattabhi Jois pergi ke Mysore untuk memasuki Universiti Sanskrit. Kerana kekurangan dana, Joyus, yang sibuk belajar, sering terpaksa pulang ke Brahmin di mana dia diberi makan. Sekitar tahun 1930, dia kembali mengadakan demonstrasi yoga dan bertemu guru di sana. Kelas mereka telah disambung semula. Joyce menghabiskan masa dengan guru beliau selama bertahun-tahun dalam perjalanan ke seluruh negara. Sekali, ramai penduduk kampung berkumpul untuk ceramah dari Krishnamacharya, tetapi tidak ada podium untuk persembahan itu. Kemudian Joyce membongkok, dan guru bercakap kepada orang selama setengah jam, berdiri di belakangnya.

Apabila Joyce mencapai kesempurnaan dalam seni yoga, mentornya menceritakan kembali jurus yoga-Corunta, yang telah hilang pada masa itu, di mana doktrin yoga ashtanga-vinyasa telah ditetapkan. Selepas lebih setengah abad, sebelum kematiannya, tradisi kuno Sri Pattabhi Jois ini diteruskan kepada cucunya Sharath.

Master Krishnamacharya meninggalkan Mysore pada tahun 1941, dan Joyce meneruskan pengajiannya dan mula mengajar yoga di University of Vedic Knowledge dan Sanskrit. Pada awal tahun 1960-an, beliau merancang semua pandangannya dalam buku sahaja, Yoga-Mala (Yoga Wreath).

Pada tahun 1964, seorang Mysore telah dikunjungi oleh seorang Belgia bernama Andre van Lisbet. Selepas pelajaran singkat dengan Joyce, beliau menjadi begitu bersemangat dengan idea-ideanya bahawa ketika dia pulang ke rumah, dia menulis panduan belajar diri yoga, yang kemudian menjadi popular di Eropah. Alamat Joyce ditunjukkan dalam buku itu - sejak itu haji sebenar orang Eropah dan Amerika bermula di Mysore. Ini membolehkan Joyce membuka Institut Pengajian Ashtanga Yoga, yang kini dilawati setiap tahun oleh beribu-ribu orang dari seluruh dunia. Antara pelajarnya adalah ramai selebriti, seperti bintang pop Madonna, penyanyi Sting, pelakon Gwyneth Paltrow. Selama bertahun-tahun, Joyce mengajar enam hari seminggu dari subuh hingga senja. Murid-muridnya mengatakan bahawa tuannya pelit dengan kata-kata: jika dia berkata sesuatu, ia kebanyakannya memetik dari teks yogic yang Joyce tahu dengan hati. Dia berulang kali mengulangi bahawa ashtanga adalah 99% amalan dan hanya 1% daripada teori.

Tidak seperti guru terkenal Sri Krishnamacharya yang lain, termasuk B. K. S. Iyengar, yang mengubah dan menambah sistem belajar yoga, Joyce berusaha keras untuk mengikuti tradisi, menjaga ia tidak berubah, dan mematuhi gaya hidup agama yang ketat. Dia tidak cuba mempopularkan sekolahnya dan yakin bahawa tidak ada keperluan untuk menyesuaikan diri dengan kelemahan dan kekurangan manusia. Sebaliknya, Joyce pasti: anda perlu berusaha untuk kecemerlangan diri anda sendiri.

Lihat juga: tutorial yoga, chakra yoga, universiti yoga terbuka, kelas yoga di Moscow, yoga 23 di Moscow, yoga dari selatan, orang yoga, guru yoga, yoga vinyasa, pengajaran yoga

Tonton video itu: Primary Series Ashtanga with Sri K. Pattabhi Jois (November 2019).